Langkau ke kandungan utama

SOLAT TIANG AGAMA.

SEMBAHYANG IBU KEMENANGA

 

Saidina Abu Bakar Asy Syiddiq.
Beliau sangat mudah mencucurkan air mata saat membaca Al Quran dalam solatnya. Hal ini disebabkan kerana banyaknya pengalaman hidup beliau bersama Al Quran. Sehingga beliau tidak mampu menahan perasaannya dari kejadian kejadian yang pernah dialaminya ketika membaca Al Quran. Hadits dari Aisyah radhiyallahu ‘anha ketika Nabi Muhammad SAW berkata “Mereka melalui Abu Bakar yang sedang solat bersama dengan yang lainnya.” Aisyah menuturkan, Saya pun berkata kepada Rasulullah SAW, “Wahai Rasulullah, sesungguhnyaAbu Bakar adalah seorang laki laki yang lembut hatinya, apabila telah membaca Al Quran beliau tidak mampu menahan cucuran air mata dari keduanya.” (HR Muslim).


Kemudian Abu Bakar mulai membangun sebuah masjid di halaman rumahnya, beliau solat dan membaca Al Quran di masjid itu. Pada saat itu, berkumpullah istri-istri dari kalangan orang musyrik dan anak-anak mereka, mereka begitu kagum akan solat yang didirikan Abu Bakar dengan terus memperhatikannya. Abu Bakar adalah seorang laki laki yang sering menangis, beliau tidak bisa menahan air matanya ketika membaca AL Quran (Kisah ini diriwayatkan oleh Al Bukhari dan Ibnu Hiban)

Sembahyang ( solat ) Saidina Ali, ”. Ketika Sayyidana Ali sembahyang atau solat lalu para sahabat segera mencabut panah yang melekat pada anggota dan mengeluarkan panah tersebut dari tubuh sayyidina Ali. Sungguh meski demikian, sayyidina Ali bin Abi Thalib tidak berubah dalam menjalankan solatnya. Ketika beliau selesai solat, sayyidina Ali berkata:” mengapa kamu  tidak mencabut panah itu?

Begitulah gambaran smbahyang para sahabat Nabi SaW.

Pengalaman penulis melihat sembahyang Abuya, ketika beliau sedang solat , dari wajahnya kelihatan seolah-olah beliau berada di dunia lain. Aura disekelilingnya sangat terasa sesuatu. Ada yang merasakan seperti angin berlalu di tepi kita, adapula yang merasa tumpang ketenangan sepanjang berada di tempat sembahyang Abuya. Begitulah aura sembahyang Abuya yang kita dapat rasakan.

"Renungan surah Al Fatihah ketika solat."

“Dengan Nama Allah yang Maha  Pemurah lagi Maha Penyayang. Segala puja dan puji hanya layak untuk Allah, Tuhan (tuan punya) sekalian alam. Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Maharaja (satu-satunya) di Hari Kiamat (Hari Pembalasan). Hanya kepada-Mu kami menyembah (abdikan atau hambakan diri), dan hanya kepada-Mu Kami meminta-minta. Tunjukilah kami jalan yang lurus. Jalan yang telah Engkau nikmatkan kepada mereka (orang soleh). Bukan jalan yang Engkau benci (nafsu) dan yang sesat (Yahudi dan Nasrani). Perkenankanlah”.


Al Fatihah : Surat kemenangan dari Allah untuk sesiapa yang bersembahyang.Demikian, itu ialah ‘kata-kata ibu’ yang Allah pilih untuk dihantarkan kepada-Nya oleh pendiri-pendiri sembahyang. Yakni kata-kata kemenangan yang termaktub sebagai Ibu Al Quran.
Ertinya Allah memberitahu bahawa Namanya ialah Maha Pemurah dan Maha Penyayang. Manusia memang sangat suka kepada kepemurahan dan kasih sayang. 


Jikalau begitu, tentu Allah sangat-sangat disukai oleh hati-hati manusia yang mahu bersembahyang. Sementelahan Dia yang mata kita tidak mampu melihat-Nya itu, mengaku dan memberitahu bahawa alam ini kepunyaan-Nya, jadi puji dan syukur sebenarnya hanya layak untuk-Nya. Dia yang terlalu Pemurah dan terlalu Penyayang, yang membuatkan segala kepunyaan-Nya, si hamba boleh memilikinya sementara, dengan percuma, namun supaya hamba tidaklah berleluasa, maka diciptakan hari akhirat untuk pertolongan dan pembalasan.


Bermacam ragam, serba serbi sikap hamba-hamba Allah di bumi. Akan ada nanti hamba-hamba yang ke Syurga atau ke Neraka dikeranakan perbuatan-perbuatan baik atau jahat yang dilakukan selama hidup di bumi-Nya ini. Hal ini bermakna, Pemurah dan Penyayang Allah itu ialah bersama sifat adil dan membalasai. Ertinya kita hamba-hamba ciptaan, janganlah anggap ‘Allah baik, maka bolehlah kita buat apa saja yang kita suka.’ Sebab Allah itu juga bersifat Marah bila kita bersalah!


Demikianlah perkara yang kita bualkan bersama Allah, di majlis Allah yang menjemput kita kepadaNya  iaitu sembahyang. Tidakkah ia membawa kepada kemenangan besar untuk kita?
Petikan Kuliah Abuya : Ia dikatakan surah Al Fatihah atau ‘Surah Pembukaan’. Ia boleh juga dikatakan ‘Surah Yang Dapat Kemenangan’ sebab menurut bahasa Arab, ‘kemenangan’ berasal dari perkataan ‘fath’.


MENGAPA AL FATiHAH DISEBUT SURAH KEMENANGAN?
Al Fatihah dinamakan ‘Surah Kemenangan’ kerana ia adalah ibu kitab atau Ummul Kitab. Ibu kepada kitab yang tertulis di Luh Mahfuz itu ada di dalam Al Fatihah. Dengan ertikata yang lain, kandungan Al Fatihah meliputi seluruh Al Quran. Kalau surah Al Fatihah dapat difahami dan dihayati intipatinya, itu pun sudah cukup untuk memahami intipati Al Quran. Jadi bila seseorang memahami Al Fatihah, menghayati dan mengamalkannya, ia akan menjadi orang yang dapat kemenangan.


Sudah disebutkan tadi, intipati Al Quran yang 30 juz itu ada dalam Al Fatihah yang sebanyak tujuh ayat. Ertinya, katalah ada seorang pakar yang diberi ilmu oleh Tuhan. Dia tidak membaca keseluruhan Al Quran tetapi dia berkata, “Mari kita hurai Al Fatihah.” Maka dia pun syarahkan isi Al Fatihah itu mungkin selama setahun kerana ibarat hendak menggali lombong; tidak mungkin sekadar pakai cangkul dan tidak mungkin selesai dalam satu hari; untuk mengeluarkan ‘emas’ Al Quran itu sudah tentu memakan masa.


Selepas setahun pakar itu memberi kuliah, dia pun berkata, “Mari tengok Al Quran.” Maka mereka akan dapati apa yang disyarahkan huraian dari Al Fatihah itu akan sama dengan seluruh isi Al Quran. Cuma, tidak pernah ada orang yang buat begitu kerana tidak ada orang yang pakar. Begitulah huraian atau tafsiran Al Fatihah itu. Bilamana tafsiran ini jadi ilmu lalu dihayati dan di’apply’kan, pasti seseorang itu akan dapat kemenangan. Inilah hujah mengapa surah ini disebut Surah Yang Dapat Kemenangan.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…