Langkau ke kandungan utama

KEBAKARAN SEKOLAH TAHFIZ.

HIKMAH KEJADIAN BEBERAPA PUSAT TAHFIZ.

KEBAKARAN yang berlaku di Pusat Tahfiz Darul Quran Ittifaqiyah di Datuk Keramat, Kuala Lumpur, awal pagi tadi dipercayai bermula dari bahagian pintu yang terletak di bahagian tengah asrama.)



Kejadian kebakaran yang berlaku di beberapa buah pusat tahfiz pada tahun ini (2017) perlu kita melihat dan berfikir hikmahnya. Dalam ajaran Islam setiap ujian dan bala ada hikmahnya. Bala yang bersifat lahiriah seperti disebut di atas, sangat mudah dikesan oleh manusia. Namun, bala’ lahiriah bukanlah sesuatu yang patut dibenci, karena bila ada iman dan sabar menanggungnya maka bala’ tersebut menjadi penghapus dosa baginya dan akan meningkatkan darjatnya di sisi ALLAH. Bagi umat Islam yang kuat imannya, bala’ lahiriah di dunia ini dipandang kecil saja. Bala akhiratlah yang amat menakutkan karena akhirat itu kekal.


Sekolah tahfiz di Keramat  FMT Reporters | September 14, 2017. terbakar awal pagi tadi.KUALA LUMPUR: Seramai 21 pelajar dan 2 warden maut dalam kebakaran di Pusat Tahfiz Darul Quran Ittifaqiyah di Jalan Keramat Ujung, di sini, awal pagi tadi.
 

Jurucakap Jabatan Bomba dan Penyelamat Kuala Lumpur dipetik Bernama berkata, 6 pelajar dan seorang orang awam turut cedera dalam kejadian itu.Pihak bomba menerima panggilan kecemasan pada 5.41 pagi.Pegawai perhubungan awam Hospital Kuala Lumpur yang dipetik agensi berita itu berkata, 4 mangsa kritikal dan 3 cedera ringan kini dirawat di hospital itu.Ketua Polis Kuala Lumpur, Datuk Amar Singh Ishar Singh berkata, 14 pelajar dan 4 guru berjaya menyelamatkan diri. Beliau berkata, ramai mangsa terperangkap dalam kebakaran itu kerana pusat tahfiz berkenaan hanya mempunyai satu pintu keluar masuk. Katanya, pihak berkuasa sedang menyiasat dakwaan pusat tahfiz itu tidak mempunyai permit operasi.Video awam menunjukkan tingkat paling atas di bangunan 3 tingkat pusat tahfiz itu masih terbakar ketika azan subuh berkumandang.


Malaysia baru saja mengalami suatu peristiwa yang mengejutkan. Kejadian kebakaran yang berlaku di beberapa buah pusat tahfiz pada tahun ini (2017). Demikianlah, ALLAH –dengan ke-MahaadilanNya– telah memberikan peringatan besar kepada kita. Manusia di akhir zaman ini, karena sudah melupakan Tuhan, bala’ lahiriah dipandang sebagai hal besar. Padahal ada jenis bala’ yang lebih membahayakan, yaitu bala’ yang bersifat maknawi. Bala maknawi ini antara lain: tidak mengamalkan ilmu yang dimiliki, kehilangan iman, hilangnya kasih sayang, saling meNyalahkan, kerusakan moral, dan mementingkan diri sendiri.Semestinya manusia lebih takut terkena bala’ maknawi daripada mengalami bala’ lahiriah seperti yang terjadi kebakaran.


Kerana  bala’ maknawi akan membawanya ke neraka sedangkan bala’ lahiriah justru akan menjadi pembuka pintu surga jika ada iman dan sabar. Namun, jangankan takut kepada bala’ dari Tuhan yang bersifat maknawi, bala’ lahiriah yang berupa kejadian kebakaran yang menimpa beberapa pusat tahfiz tidak membuat kita mengambil hikmahnya. Manusia masih sombong, merasa dapat mengatasi segala macam persoalan tanpa merujuk pada Tuhan. Merasa diri pandai, merasa diri hebat, merasa diri sebagai penyelamat dan pahlawan. Padahal julukan tersebut hanya layak untuk Tuhan. Manusia hanya boleh bersandar pada kuasa Tuhan saja. Merasa sebagai seorang hamba yang lemah hingga bertawakal hanya kepada ALLAH. Begitulah hikmah dan pengajaan yang sepatutnya kita ambil panduan.


Manusia sibuk dalam hiruk-pikuk dunia glamour dan gaya hidup hedonis, perang perebutan kekuasaan dan kekayaan alam di sana-sini. Rentetan kebakaran di beberapa pusat tahfiz di tahun 2017 ini, sepatutnya cukup jadi pelajaran bagi kita untuk ingat kembali kepada Tuhan. Akan tetapi, manusia sudah tidak lagi sensitif dan masih terus memuja dunia. Manusia di akhir zaman ini, karena sudah melupakan Tuhan, bala’ lahiriah dipandang sebagai hal besar. Padahal ada jenis bala’ yang lebih membahayakan, yaitu bala’ yang bersifat maknawi. Bala maknawi ini antara lain: tidak mengamalkan ilmu yang dimiliki, kehilangan iman, hilangnya kasih sayang, saling meNyalahkan, kerusakan moral, dan mementingkan diri sendiri.Seharusnya manusia lebih takut terkena bala’ maknawi daripada mengalami bala’ lahiriah seperti yang terjadi kebakaran beberapa pusat tahfiz.


Manusia di akhir zaman ini, karena sudah melupakan Tuhan, bala’ lahiriah dipandang sebagai hal besar. Padahal ada jenis bala’ yang lebih membahayakan, yaitu bala’ yang bersifat maknawi. Bala maknawi ini antara lain: tidak mengamalkan ilmu yang dimiliki, kehilangan iman, hilangnya kasih sayang, saling meNyalahkan, kerosakan moral, dan mementingkan diri sendiri.Seharusnya manusia lebih takut terkena bala’ maknawi daripada mengalami bala’ lahiriah.Manusia masih sombong, merasa dapat mengatasi segala macam persoalan tanpa merujuk pada Tuhan. Merasa diri pandai, merasa diri hebat, merasa diri sebagai penyelamat dan pahlawan. Padahal julukan tersebut hanya layak untuk Tuhan. Manusia hanya boleh bersandar pada kuasa Tuhan saja. Merasa sebagai seorang hamba yang lemah hingga bertawakal hanya kepada ALLAH.


Begitu sombongnya manusia (ini pun suatu bala’ maknawi), hingga Tuhan perlu datangkan bala’ lahiriah yang begitu dasyat untuk kembali menyedarkan manusia agar kembali merasa lemah di hadapan Tuhan. Semoga manusia boleh insaf dan banyak bertaubat. Bukankah ALLAH telah menjanjikan jika penduduk suatu negeri beriman dan bertaqwa maka ALLAH akan membuka keberkatan dari langit dan bumi? Marilah kita penuhi perjanjian dengan ALLAH itu. Marilah kita kembali merujuk pada Tuhan. Kenal, cinta, dan takut hanya kepadaNya.





Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…