Langkau ke kandungan utama

MEDAN SIFFIN MEYERLAHKAN TOKOH SYIAH.


ABDULLAH BIN SABA' TOKOH SYIAH.

( Kompleks sejarah di Iran ).


Peperangan Syiffin. Terkenal dalam sejarah iaitu Peperangan Islam-Riddah merupakan peperangan menentang kelompok pemberontak yang mengisytiharkan perang ke atas kerajaan Khulafa al-Rasyidin pimpinan Saidina Abu Bakar selepas kewafatan Nabi Muhammad S.A.W. Selepas kewafatan Nabi Muhammad S.A.W, umat Islam berada di dalam keadaan tidak tenteram. Dengan ketiadaan pemimpin, umat Islam ketika itu kelihatan berpecah-belah terutama di antara golongan Ansar yang terdiri daripada suku kaum Aus dan Khazraj.Namun dengan kebijaksanaan beberapa orang sahabat besar seperti Abu Bakar, Umar Al-Khattab, Abu Ubaidah Al-Jarrah, Abdur Rahman ibn Auf dan yang lainnya keadaan itu dapat didamaikan dan hasilnya Abu Bakar dilantik menjadi khalifah yang pertama,


Abdullah bin Saba' melakukan berbagai tipu helah, mengatur stratigi, dan perancangan ( manuver ) memporak perandakan sekaligus menyebarkan berita-berita palsu yang disaluti begitu cantik dengan menampakan kecintaannya kepada Ahlu Bait. Dengan sebuah gerakan ter organisasi dia cepat memperoleh pengikut sehingga melahirkan sebuah aliran sesat Syiah. Ada beberapa ajaran sesat yang dia kembangkan keberbagai negeri Islam seperti menyatakan bahwa Ali bin Abi Thalib adalah orang  yang paling berhak meneruskan tampuk pimpinan setelah Rasulullah Saw. sedangkan Abu Bakar dan Umar bin Khatab telah merampas hak kepemimpinan itu dari Ali. Siasah inilah yang dia jadikan senjatanya.


Stratigi tersebut untuk menfitnah kaum muslim dan memecah kesatuan mereka. Bahkan para pengikutnya (yaitu kaum saba'iyyah) memasukkan doktrin Yahudi ke dalam Islam, seperti raj'ah dan al-washâya. Bahkan sebagian dari mereka menuhankan Ali, dan menyatakan bahwa Ali adalah Allah yang patut disembah. Padahal Ali sendiri membatah pendapat ini. Mereka pernah datang kepada Ali dan berkata," Kamu adalah Dia." Ali bertanya, "Dia siapa?" mereka mejawab," Kamu adalah Allah."Ali kemudian mengumpulkan mereka, lalu menyuruh Qanbar, seorang pembantunya untuk menyiapkan api, kemudian Ali membakar mereka.


Setelah Sayyidina Ali memjatuhkan hukuman ke atas mereka, malah mereka semakin yakin dengan ketuhanan Ali. Mereka mengatakan. "Hanya Allah yang menghukum hambanya dengan api, maka sekarang jelaslah bahwa kamu adalah Allah." Dan doktrin ini sudah pasti adalah sebuah penyimpangan besar, bahkan Ali sendiri telah menyangkal dan menolak anggapan mereka.


Memang benar, sebenarnya pada awal munculnya masyarakat Islam masa Nabi di Madinah, Islam sudah mengajarkan bagaimana menjadi peradaban yang toleransi dengan peradaban lain, bahkan tercatat dalam Quran bahwa masyarakat minoriti  Muslim di masa periode Makkah –sebelum Hijrah− memperlihatkan simpati ketika Rom dikalahkan oleh Persia, contoh lainnya adalah ketika muslim Makkah hijrah ke Habasyah negeri yang diperintah raja Najasyi yang beragama Nasrani rasulullah meminta mereka untuk menghormati agama penduduk setempat, dan ketika dipersilahkannya utusan Nasrani Najran untuk beribadah  di masjid Nabi.


Dua kuasa besar iaitu Rom dan Parsi rasa tercabar ketika kebangkitan Islam pertama yang pada awalnya mereka tidak rasa tercabar. Tetapi lambat laun, keberadaan Islam yang menjelma sebagai peradaban baru, dinilai oleh dua kuasa besar Rom dan Parsi sebagai ancaman yang berbahaya. Padahal di masa nabi, kekuasaan Islam hanya terbentang di semenanjung Jazirah Arab saja, sama sekali tidak ada ekspansi ke luar, ke wilayah tetangga tersebut. Akan tetapi ketika tentara Rom mulai terkonsentrasi di kawasan Tabuk dan Mut'ah untuk memerangi Madinah maka Nabi Muhammad melihat perlunya untuk mempertahankan diri dari ancaman luar dengan menyongsong musuh di medan perang. Maka semenjak itu Islam menjadi peradaban baru yang tercabar oleh dua kuasa besar tersebut.


Maka bemula pertembungan dengan Persia di perang Qadisiyah dan Nahawand di era Umar Bin Khatab, dan pasukan Roma terpaksa dipukul mundur menyebrang lautan oleh pasukan Islam dengan dikuasainya seluruh Syams serta Afrika Utara.Setelah melihat negara pemerintahan mereka porak-poranda oleh pasukan Islam, maka mulailah benih-benih kebencian muncul didalam sanubari bangsa asing, Meskipun sebenarnya Islam mampu mewujudkan stabilitas dan keadilan sosial yang jauh lebih baik dari penguasa sebelumnya.


Maka kita lihat pembunuh Umar Bin Khatab, Abu Lu'lu'. Dari mana asalnya? Ya, dari Persia dan beragama Majusi. Boleh dipahami dari sini bahwa sebagian orang Persi tengah menjalankan konspirasi untuk membalas dendam dengan dasar sentimen keagamaan dan kesukuan. Dan bermula dari sinilah konspirasi-konspirasi tersebut terus berkembang hingga terbunuhnya Utsman Bin Afan dengan hasutan Abdullah Bin Saba' dan selanjutnya khalifah Ali Bin Abi Thalib Ra. jatuh dibunuh oleh Ibnu Muljam.


Sayyidina Ali yang turut terjun ke medan peperangan bersama Rasulullah SAW. Sayyidina Ali terkenal sebagai seorang yang sangat pemurah. Sewaktu hidupnya, beliau yang miskin, sangat suka membantu janda-janda dan anak-anak yatim tanpa pengetahuan mereka. Beliau selalu meletakkan makannan di pintu-pintu rumah mereka di waktu malam. Setelah beliau meninggal, barulah mereka tahu bahawa selama ini mereka mendapat makanan dari Sayyidina Ali kerana setelah beliau tiada maka mereka tidak lagi mendapat makanan di pintu rumah mereka. 


Sayyidina Ali adalah seorang Sahabat Rasulullah SAW yang sangat cerdik dan luas ilmunya. Rasulullah SAW pernah menyebut bahawa Sayyidina Ali adalah gudang ilmu. Setelah kewafatan Khalifah ketiga yakni Khalifah Uthman Ibnu Affan maka Sayyidina Ali dilantik sebagai Khalifah yang keempat. Kata Sayyidina Ali: Allah SWT mengetahui betapa aku tidak suka memimpin pemerintahan atau memegang kekuasaan di kalangan umat Nabi Muhammad SAW sebab aku mendengar sendiri baginda bersabda, " Tidak ada seorang penguasa pun yang memerintah umatku, yang kelak tidak akan dihadapkan kepada rakyatnya, untuk diperlihatkan catatan-catatan perbuatanya. Jika dia seorang yang adil, maka selamatlah. Tapi jika dia seorang yang berlaku zalim, akan tergelincirlah ke dalam Neraka. 


Allah SWT mentakdirkan Sayyidina Ali meninggal dunia pada 17 Ramadhan tahun 40 Hijrah. Ketika beliau sedang berjalan menuju ke masjid untuk sembahyang Subuh, tiba-tiba muncul Abdul Rahman bin Muljam dengan pedang terhunus. Pedang itu telah mencederakan Sayyidina Ali dengan parah hingga beliau rebah. Sayyidina Ali kemudiannya telah diusung pulang ke rumahnya oleh Sahabat. Ketika itu ramai yang ingin membalas dendam tetapi Sayyidina Ali sendiri dengan lapang dada dan ikhlas langsung tidak menyebut tentang balas dendam. Umat Islam merasa sedih melihat keadaan sayyidina Ali yang semakin lemah. 


Sayyidina Ali tahu bahawa sudah hampir masanya untuk beliau menyusuli Rasulullah SAW dan tiga orang Khalifah baginda sebelum ini. Dalam keadaan sangat yang sungguh berat itu, Sayyidina Ali sempat berwasiat: Ku wasiatkan kepada kalian supaya tetap bertaqwa kepada Allah. Janganlah kalian mengejar-ngejar dunia walau dunia mengejar kalian dan janganlah menyesal jika ada sebahagian dunia itu terlepas darimu. 


Hendaklah kalian mengatur baik-baik urusan kalian dan jagalah hubungan persaudaraan antara kalian. Ketahuilah, pertengkaran itu merosakkan agama dan ingatlah bahawa tidak ada kekuatan apa pun selain atas perkenan Allah. Perhatikan anak-anak yatim agar jangan sampai mereka kelaparan dan jangan sampai kehilangan hak. Perhatikan Al Quran, jangan sampai kalian mendahulukan orang lain dalam mengamalkannya. Perhatikan tetangga kalian sebab mereka adalah wasiat Nabi kalian

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…