Langkau ke kandungan utama

IMAM GHAZALI BERSAMA MALAIKAT MAUT.

PENGALAMAN BERSAMA MALAIKAT MAUT.
Kota Khurasan:( Uzbekistan, Tajikistan, Afghanistan, )

Imam Ghazali di akhir kehidupan beliau dihabiskan dengan kembali mempelajari hadits dan berkumpul dengan ahli keluarga.Berkata Imam Adz Dzahabi, “Pada akhir kehidupannya, beliau tekun menuntut ilmu hadits dan berkumpul dengan ahlinya serta menelaah shahihain (Shahih Bukhari dan Muslim). Seandainya beliau berumur panjang, niscaya dapat menguasai semuanya dalam waktu singkat. Beliau belum sempat meriwayatkan hadits dan tidak memiliki keturunan kecuali beberapa orang putri.” Abul Faraj Ibnul Jauzi menyampaikan kisah meninggalnya beliau dalam kitab Ats Tsabat Indal Mamat, menukil cerita Ahmad (saudaranya); 


Pada subuh hari isnin saudaraku Abu Hamid berwudhu dan solat, lalu berkata, “Bawa kemari kain kafan saya.” Lalu beliau mengambil dan menciumnya serta meletakkannya di kedua matanya, dan berkata, “Saya patuh dan taat untuk menemui Malaikat Maut.” Kemudian beliau meluruskan kakinya dan menghadap kiblat. Beliau meninggal sebelum langit menguning (menjelang pagi hari). (Dinukil oleh Adz Dzahabi dalam Siyar A’lam Nubala 6/34). Beliau meninggal dunia  di kota Thusi, pada hari Isnin 14 Jumada Akhir tahun 505 H dan dikuburkan di pekuburan Ath Thabaran (Thabaqat Asy Syafi’iyah 6/201). Beliau lahir pada tahun 450 H, bertepatan dengan 1059 M di Ghazalah suatu kota kecil yang terlelak di Thus wilayah Khurasan yang waktu itu merupakan salah satu pusat ilmu pengetahuan di dunia islam.


Wilayah Khurasan mengingatkan pengalaman saya bersama Abuya ke Khurasan. Di mana pengaruh kebangkitan Islam di Timur bergabung dengan Asoib di Khurasan. Ketika sampai di bumi Khurasan mereka sangat menyambut rombongan kami yang datang dari Timur. “ Hidup ini satu perjuangan. Life is a struggle …Mari berjuang untuk memperbaiki diri. Berjuang untuk mencari ilmu dan menghiaskan diri dengan akhlak dan adab. Supaya InsyaAllah kita beroleh Taqwa dan mendapat ketenangan hakiki di dalam jiwa. Tidak cukup dengan hanya menjadi seorang Muslim. Kita seharus nya berjuang sedaya upaya, untuk menjadi seorang Mu'min! ”


“Seseorang yang dengan terus terang mengkafirkan Abu Bakr dan Umar Radhiallah Anhuma, maka bererti dia telah menentang dan membinasakan Ijma kaum Muslimin. Padahal tentang diri mereka (para sahabat) ini terdapat ayat-ayat Al Quran yang Allah menjanjikan syurga kepada mereka dan pujian bagi mereka serta pengukuhan atas kebenaran kehidupan agama mereka, dan keteguhan aqidah mereka serta kelebihan mereka dari manusia-manusia lain”.- Imam Ghazali


“Bilamana riwayat yang begini banyak telah sampai kepadanya, namun dia tetap berkeyakinan bahwa para sahabat itu kafir, maka orang semacam ini adalah kafir. Kerana dia telah mendustakan Rasulullah Sallallahu ‘alaihi Wasallam. Sedangkan orang yang mendustakan satu kata saja dari ucapan baginda Rasul saw maka menurut Ijma’ kaum Muslimin, orang tersebut adalah kafir”.- Imam Ghazali


Imam Ghazali adalah seorang mujaddid kurun ke 5, wali Allah di zamannya. Dia terkenal dengan pembelaanya terhadap agama Islam. Oleh kerana itu dia digelar Hujjatul Islam. Dia menjadikan Islam sebagai cara hidup dan dilaksanakan di dalam kehidupan. Dia adalah benteng kepada agama Islam. Abu Hamid Al-Ghazali atau Muhammad bin Muhammad bin Muhammad bin Ahmad At-Tusi, itulah namanya. Berasal dari Thusi, Khurasan dan gelaran Ghazali itu ada yang berpendapat daripada nama daerahnya, Ghazalah di Thusi, di Khurasan, Parsi. Dilahirkan pada 1058 Masihi bersamaan 450 Hijriah. Ada juga yang menggelarnya As-Syafie kerana bermazhab Syafie.


Dia dan adiknya, Ahmad membesar bersama-sama. Ayah mereka adalah penjual pakaian daripada bulu biri-biri. Sejak dari kecil lagi, dia dianugerahkan rasa yang mendalam terhadap Islam dan ilmu-ilmu Islam. Pendek cerita, setelah menuntut ilmu dari pelbagai ulama dan guru, dia menjadi terkenal dan dilantik menjadi pengetua di Madrasah An-Nizamiah di Baghdad. Telah menulis banyak kitab-kitab yang menjadi rujukan umat Islam hingga kini, antara yang terkenal ialah Ihya Ulumuddin.


Antara peristiwa dalam hidupnya ialah, ketika dia menjadi imam, adiknya Ahmad mufarakah dan tidak mengikutinya. Hal itu menjadi bualan kerana dia adalah orang besar, tiba-tiba adiknya sendiri tidak mengikutinya dalam sembahyang. Maka dia mengadu pada ibunya akan hal itu. Lalu si ibu memanggil kedua anaknya dan meminta Ahmad memberi alasan atau sebab mengapa dia mufarakah. Katanya, sewaktu dia menjadi makmum, dia ternampak darah di belakang badan abangnya.


Sedarlah Imam Ghazali bahawa adiknya telah dibukakan pandangan tembus oleh Allah kepadanya. Maka Imam Ghazali minta adiknya memberitahunya, bagaimana dia boleh pelajari ilmu tersebut.
Kata Ahmad, abangnya takkan mampu untuk belajar dengan guru nya itu. Namun selepas didesak berkali-kali, Ahmad akhirnya memberitahu di mana tempat gurunya. Imam Ghazali, kerana cintakan ilmu dan ingin mmbela Islam, terus ke tempat guru adiknya itu.


Sampailah dia di satu pasar, dan terdapat seorang yang dimaksud
kan oleh adiknya di celahan orang ramai di pasar itu. Lalu dia terus meminta izin untuk menjadi muridnya. Namun ditolak, atas alasan Imam Ghazali takkan mampu. Teruslah dia merayu supaya diterima.Selepas diterima, Imam Ghazali diminta tanggalkan jubah kebesarannya dan bersihkan tandas-tandas di pasar itu. Itulah kerja yang dilakukan Imam Ghazali setiap hari bila diminta mengajar kepadanya daripada guru tadi. Imam Ghazali adalah seorang yang taat dan lurus, dia tidak membantah.


Tak lama selepas itu, gurunya kata bahawa dia telah lulus dan boleh balik. Selepas tamat pengajian daripada guru tadi, bermulalah era baru dalam hidupnya. Dalam perjalanan pulang, dia terhoyong hayang. Ini menjadi tanda tanya dan kehairanan bagi masyarakat awam dan tersebarlah kata-kata bahawa Imam Ghazali sudah gila. Hal ini sampai kepada sultan lalu dipanggilnya Imam Ghazali ke istana. Sebelum menguji Imam Ghazali, sultan telah buang cincinnya ke dalam laut. Sultan tahu apa yang terjadi pada Imam Ghazali, bahawa martabatnya disisi Tuhan telah diangkat. Namun kebanyakan orang tidak mengetahuinya.


Pendek kata, sultan minta Imam Ghazali mencari cincinnya yang jatuh dilaut itu. Imam Ghazali menyelukkan tangannya ke dalam seluar, kemudian mengeluarkan sesuatu. Cincin sultan diambil dari dalam seluarnya lalu diserahkan kepada sultan. Disahkan bahawa memang itu cincin sultan yang hilang, lalu sultan memberitahu kepada yang hadir bahawa Imam Ghazali dah sebenarnya telah ditingkatkan makamnya di sisi Tuhan.


Proses yang dilaluinya di pasar itulah yang meningkatkan makamnya, iaitu proses membuang sombong dari hatinya. Kata Imam Ghazali, penyakit hati yang paling akhir sekali dan paling susah dan sukar dibuang adalah penyakit sombong. Antara hal yang menarik yang terjadi kepadanya ialah, sepanjang dia menulis kitab Ihya, baginda Nabi S.A.W. berada di sisinya. Apa-apa persoalan terus ditanyakan kepada Rasul S.A.W. Imam Ghazali juga pernah dituduh sesat semasa hayatnya. Kitab Ihya karangannya lebih banyak diterima selepas kematiannya. Begitulah proses yang Tuhan lakukan kepada kekasih-kekasihnya. Tak hairanlah Abuya juga dilakukan hal yang sama kepada dirinya.


         


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…