Langkau ke kandungan utama

KELUARGA ABUYA IMAM ASHAARI AT TAMIMI.

AKTIVITI KELUARGA ABUYA.


Pembinaan keluarga dalam Islam merujuk kepada perintah Tuhan, 
sebagaimana firman Allah dalam kitab suci Al Quran yang berbunyi,

                                    يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا

Maksud firman Allah: "Wahai orang yang beriman  peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari Api Neraka." ( At Tahrim 66:6 ).

Dalam bertindak untuk melaksanakannya kita perlukan model yang boleh dijadikan ikutan dan panduan.Sejarah adalah guru yang terbaik. Perjuangan Bani Uthmaniah telah menjadi bahan sejarah. Banyak perkara kebaikan yang telah dicetuskan boleh dijadikan panduan. Kesilapan yang berlaku boleh dijadikan iktibar dan pengajaran. Bani Uthmaniah menjadi panduan praktikal kepada umat Islam sekarang. Ianya bermula dari sebuah Bani atau sebuah institusi keluarga. Berkembang dengan pesat dan menjadi payung kepada bani-bani yang lain. Pengaruhnya terus berkembang dan akhirnya banyak bangsa dari benua-benua yang ada bernaung di bawahnya. Bani Uthmaniah ada memberikan garis panduan yang jelas untuk perjuangkan kebenaran. 


Perjuangan Abuya merujuk kepada sejarah perjuangan Islam zaman salafussoleh. Abuya berjaya menanamkan cita-cita Islam kepada keluarganya. Berjuang ke satu arah matlamat iaitu mendapatkan redha Allah SWT. Berada di bawah satu kepimpinan iaitu ketua keluarga sendiri. Dan perjuangan Abuya diteruskan oleh keluarganya. Masyarakat Islam boleh kunjungi ke premis-premis yang dikendalikan oleh keluarga Abuya. Projek tersebut menampung keperluan masyarakat setempat terutamanya.


Empayar keluarga Abuya tersebut mencetuskan ekonomi yang merangkumi keperluan makan minum seperti restoran, bakeri, 
kedai jahitan bengkel kenderaan, pasaraya, klinik pesakit luar, klinik bersalin khidmat trevel seperti urusan umrah, kereta sewa dan 
lain-lain. Melalui keluarga besar tersebut juga telah melahirkan panduan dari sumber yang satu iaitu dari pemimpin di dalam 
keluarga Abuya tersebut. Ilmunya pula mencakup ilmu fardhu ain 
dan fardhu kifayah. Dari minda Abuya yang meliputi pelbagai aspek ilmu untuk membangunkan berbagai-bagai sistem yang syumul dengan tujuan mendapatkan keredhaan Allah SWT. Khilafah Bani Uthmaniah ( keluarga Usmaniah )yang telah melakar sejarah sebuah model empayar Islam. Jadi, Abuya bercita-cita dan menanamkan kepada cita-cita tersebut kepada keluarganya untuk mengulangi sejarah Bani atau keluarga Usmaniah.


Bani Uthmaniah asalnya adalah sebuah masyarakat yang kecil. Dari masa ke semasa umat Islam rasa dapat pembelaan di bawah naungan bani tersebut. Pertolongan dan bantuan yang Tuhan bagi ke atas individu yang bertaqwa mudah dilihat dan dikesan. Tetapi pertolongan dan bantuan yang Tuhan bagi di atas dasar sebuah Bani sukar hendak di kesan. Ini kerana pertolongan dan bantuan Tuhan itu dirata dan dipelbagaikan. Ada dikalangan Bani Uthmaniah yang dijadikan kaya, ada yang diberi ilmu. Ada yang penyantun dan berkasih sayang. Ada yang pandai membuat perhubungan. Ada yang pandai mendidik. Ada yang pandai mentadbir dan sebagainya. Satu sama lain berlaku saling bantu membantu, kuat menguat dan perlu memerlukan di kalangan mereka.


Firman Tuhan : 

وَأَنَّ هَٰذَا صِرَاطِي مُسْتَقِيمًا فَاتَّبِعُوهُ وَلَا تَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَن سَبِيلِهِ ذَٰلِكُمْ وَصَّاكُم بِهِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ.

Dan bahawa sesungguhnya inilah jalanKu (ugama Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya; dan janganlah kamu menurut menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, Dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa.
( Al- An'aam: 153 ).

Khilafah Islamiah Uthmaniah adalah sebuah wadah umat Islam yang bertaraf empayar terakhir. Ia di asaskan oleh keluarga Bani Uthmani Daulah Bani Uthmaniah (الدولة العثمانية) Ini adalah sebahagian kecil dari keseluruhan suku-suku bangsa Turki yang dikenali sebagai bangsa Turki yang masuk ke Asia Kecil semenjak abad kesebelas yang lalu.Empayar Khilafah Uthmaniah ini pernah menjadi model dan ikon kemajuan dunia serta sumber inspirasi abad pertengahan di Eropah.Para Khilafah Uthmaniyah membina empayar mereka dengan semangat Islam yang menyala dan membara. 


Mereka membangunkannya dengan keringat dan kesungguhan, darah dan air mata, harta benda dan jiwa, demi menegakkan syariah dan kalimah Allah.Tidak hairanlah dengan semangat juang yang tinggi itu mereka berjaya menakluk Konstantinople yang menjadi idaman setiap bangsa dunia ketika itu.Perjuangan mereka berpandukan sabda Rasulullah s.a.w, “Konstantinople akan dapat ditakluki oleh seorang lelaki. Maka dia adalah sebaik-baik pemimpin dan tenteranya adalah sebaik-baik tentera.” Janji Rasulullah s.a.w ini tertunai apabila pada tahun 1453, kota Konstantinople jatuh ke dalam genggaman Sultan Muhammad al-Fatih. 


Pembentukan kerajaan Uthmaniyah dengan asas kekuatan jihad Islam telah menjadikan mereka sebagai satu pasukan elit yang terlatih, berdisiplin, bersemangat, memiliki keberanian dan ketangkasan yang tiada taranya.Malahan semangat dakwah mereka mampu merubah satu bangsa nomad yang sederhana menjadi sebuah pembangun empayar yang amat digeruni dengan kuasanya melebar ke tiga benua iaitu di Afrika, Asia Tengah dan Eropah hingga menjangkau ke benteng kota Vienna, Austria.


Paul Kennedy menyatakan dalam tulisannya : “Empayar Uthmaniyah bukan hanya sebuah kerajaan tentera malahan ia mampu menjadi penakluk elit yang dibentuk dari satu kesatuan iman, budaya dan bahasa pada sebuah kawasan yang lebih luas dari Empayar Rumawi (Byzantine) dan bagi penduduk yang lebih besar jumlahnya. Dalam beberapa abad sebelum kurun ke-14, Islam telah melampaui Eropah dalam bidang kebudayaan dan teknologi. Kota-kotanya sangat luas, tersusun dan perairan yang sangat baik. Beberapa kota turut mempunyai perpustakaan yang lengkap dan masjid yang indah. Dalam bidang matematik, kartografi, perubatan dan aspek lain daripada jurusan sains dan industri, kaum muslimin sering terkehadapan.”


Pada ketika itu tema utama yang diperjuangkan keluarga Bani Uthmani bersama pengikut-pengikutnya ialah “Kembali kepada  membenarkan janji Allah" dan yang menonjol ialah berpakaian menutup aurat, menghidupkan suasana Islam di semua peringkat, bermula dari keluarga, negara dan seterusnya di peringkat empayar mengikut Syariat Islam. Bersama dengan arus kebangkitan dan kesedaran Islam yang diperjuangkan oleh keluarga bani Uthmani untuk membenarkan janji Allah. Pengaruh keluarga Bani Uthmani semakin meluas.


Tidak dinafikan aspek kekuatan lahiriah dan rohaniah sangat penting untuk kesinambungan sesuatu gerakan, namun banyak lagi faktor lain yang perlu diambil kira seperti aspek kepimpinan, keagamaan, keilmuan,ketaatan,pengurusan, pembinaan dan lainnya. Perjuangan Abuya yang diteruskan oleh keluarganya menjadikan perjuangan Bani atau keluarga Usmaniah ( Uthmaniah) dijadikan rujukan kepada perjuangan Abuya dan keluarganya. Perjuangan Bani Usmaniah akan berulang dalam perjuangan keluarga Abuya.

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…