Langkau ke kandungan utama

MENANAMKAN CITA-CITA ISLAM.

MENANAMKAN ROH ISLAM MELALUI PENDIDKAN.

( Kota Constantinnople sekarang Istanbul ).

Seorang manusia yang baik, mustahil ia berlaku secara kebetulan. Walaupun Allah sudah membekalkan kepada manusia sifat-sifat fitrah semulajadi yang baik, tetapi bekalan itu tidak mencukupi untuk membenteng manusia dari berlaku baik kerana terlalu banyak cabaran serta godaan dunia yang mendatang. Ditakuti bila dicabar, bekalan yang dibekalkan oleh Tuhan kepada manusia akan habis. Sebab itulah manusia tidak boleh hanya mengharapkan bekalan yang Allah kurniakan sahaja. Di samping bekalan yang ada manusia juga boleh menjadi baik hasil dari didikan. Sejarah telah memberitahu kita  dengan didikan yang ada roh Islam contoh yang berlaku kepada Sultan Al-Fatih.


Sejak kecil Al-Fatih telah dididik oleh dua ulama besar pada zamannya, yaitu Syaikh Al-Kurani dan Syaikh Al Syamsuddin.Ia diajarkan ilmu-ilmu agama seperti Al-Qur’an, Hadits, Fiqih, Matematik, Falak, Sejarah, Ilmu Peperangan, dan Bahasa. Ia diketahui menguasai tujuh bahasa, yaitu : bahasa Arab, Turki, Parsi, Latin, Yunani, Serbia, dan Ibrani. Sejak kecil Al-Fatih meneliti usaha ayahnya menaklukkan Konstantinopel, yang waktu itu dikuasai Kekaisaran Romawi Timur atau Byzantium. Sehingga tertanam cita-citanya keinginan yang kuat baginya untuk meneruskan cita-cita umat Islam. Iaitu membenarkan janji Allah melalui lidah Rasulullah SAW.


Penaklukan Konstantinopel
“Kota Konstantinopel akan jatuh ke tangan Islam. Pemimpin yang menaklukkannya adalah sebaik-baik pemimpin dan pasukan yang berada di bawah komandonya adalah sebaik-baik pasukan.” (H.R. Ahmad).

Hadits Rasulullah SAW tersebut akhirnya terbukti berlaku ditangannya. Kota Konstantinopel berjaya ditawan oleh pasukan kaum muslimin yang dipimpin oleh Muhammad Al-Fatih, panglima muda yang memimpin pasukan dalam usia sekitar 23 tahun. Ketika ayahnya meninggal dunia (5 Muharram 852/7 Februari 1451 M), saat itu Muhammad Al-Fatih baru berusia 20 tahun. Syeikh Aaq Syamsuddin menyatakan keyakinannya bahwa Sultan Muhammad Al-Fatih adalah kabar gembira yang dikabarkan Nabi Muhammad bahwa Sultan Muhammad Al-Fatih-lah yang akan membebaskan kota tersebut.
Syeikh Al Syamsuddin mengatakan  kepada Sultan Muhammad II selalu menyatakan kandungan hadits tersebut.


Sejak saat itu, Sultam Muhammad II menjadi cita-citanya untuk menaklukkan Konstantinopel. Dalam rangka itulah, Al-Fatih berusaha memperkuat kekuatan militer Utsmani. Ia pun melatih pasukannya dengan kemampuan tempur dan semangat jihad. Diceritakan bahwa pasukan Sultan Muhammad II atau pasukan Al-Fatih dikenal tidak pernah meninggalkan solat wajib sejak baligh, dan separuh dari mereka tidak pernah meninggalkan solat tahajud sejak baligh. Hanya Al-Fatih saja yang tidak pernah meninggalkan solat wajib, solat tahajud dan solat rawatib sejak baligh hingga beliau meninggal dunia.


Menanamkan roh Islam dengan menghidupkan jiwa manusia dengan jiwa tauhid. Dunia pada hari ini hanya mementingkan pencapaian pelajaran sedangkan jiwanya tidak dididik. Apabila sesuatu kejadian menimpa, manusia hanya mengkaji dan menyelidik soal lahiriahnya. Lalu dirumuskanlah bahawa kejadian itu berpunca dari itu dan ini. Jarang manusia mahu melihat perkara tersirat dalam setiap `takdir` Tuhan itu. Sepanjang sejarah umat-umat dahulu, bila manusia terlalu mungkar dengan Tuhan, maka Dia akan turunkan bala kepada mereka. 


Sejarah telah menceritakan sebagai contoh kisah umat Nabi Nuh a.s pernah dibalakan dengan dengan banjir besar kerana degil dan tidak mahu tunduk kepada Tuhan dan tsunami juga telah memaparkan kemarahan Tuhan. Bilakah lagi hati kita hendak tersentuh atau tercuit, bahawa ini semua adalah satu peringatan Tuhan untuk kita. Meletusnya gunung berapi bukan fenomena alam, tetapi adalah hasil kemarahan Tuhan bagi siapa yang celik hatinya. 



Begitu juga setiap peristiwa dan kejadian, hati tidak terasa kebesaran-Nya. Misalnya kejadian malam dan siang yang silih berganti. Sejak alam ini diciptakan sehinggalah waktu ini, belum pernah malah mustahil Tuhan tersilap di dalam mentadbirnya. Bijaksana-Nya Tuhan mengatur segala-galanya berjalan lancar. Belum pernah lagi terjadi, Tuhan tersilap memancarkan matahari pada waktu malam! Pun begitu setiap kali pertukaran malam dan siang, hati kita tidak pernah terasa itulah bijaksana-Nya pentadbiran Tuhan. 




Adakalanya berlaku banjir besar (tsunami), gunung berapi meletup, gempa bumi yang menggoncang yang kesemuanya boleh melenyapkan apa sahaja yang ada di dalam sekelip mata. Waktu itu tiada satu kuasa pun yang boleh menahannya. Dialah yang Maha Gagah lagi Maha Perkasa. Ternyatalah semua yang ada di dalam takluk-Nya. Tapi hairan, walau segagah itu kehebatan Tuhan, hati kita masih tidak terasa sifat Jabbar dan Qahhar-Nya. Ada yang berkata, " Kejadian yang berlaku adalah nature." Hati manusia terus buta untuk mengakui kehebatan Tuhan itu.


Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…