Langkau ke kandungan utama

CINTAI TUHAN KUNCI KEINDAHAN.

( 13 tahun Rasulullah berjuang era Mekah ).

( 10 tahun Rasulullah berjuang era Madinah).

Keluarga tidak mungkin berhasil tanpa pemangkin atau pendorong yang kuat iaitu cintakan Allah lebih dari pada cintakan manusia, harta dan dunia. Bila cinta Tuhan wujud, maka cinta pribadi akan terkikis. Kalau tidak, maka akan banyak masalah yang timbul dalam keluarga barat seperti yang kita baca di dalam surat-surat khabar : isteri hal sendiri, suami halnya pula dan anak-anak tidak dapat kasih sayang.Akhirnya anak membaka and umah isteri bunuh diri dan suami masuk penjara kerana dadah. Hari ini umumnya manusia tidak kenal dan tidak kenal dan cinta Tuhan.


Sekadar percaya saja bahwa Tuhan itu ada. Rasa bertuhan, rasa diawasi Tuhan tidak wujud dalam hati mereka. Bahkan orang yang mengerjakan solat, haji, puasa, wirid juga sudah tidak ada rasa bertuhan dan kalaupun ada terlalu tipis. Karena tipisnya rasa bertuhan ini, bukan saja keluarga tidak boleh diamalkan dengan aman, indah dan harmoni, bahkan kebaikan-kebaikan lainpun tidak dapat dibuat seperti : menghormati tetangga, membantu orang miskin, membantu buruh pengangkut sampah. Naik kendaraan umum berebut. di jalan raya saling berebut yang akhirnya menyebabkan kesesakan.


Masing-masing pentigkan diri. Contoh yang penting aku duduk, orang lain peduli apa'. Bahkan antara ibu dan anak-anakpun masing-masing mementingkan diri. Bila sudah manusia sudah tidak mencintai tuhan, bukan saja hubungan kekeluatgaan banyak lagi kebaikan-kebaikan tidak boleh dibuat. Kalau manusia sudah tidak cinta dan kehilangan Tuhan, padahal Tuhan itu patut dicintai, maka otomatik tidak cinta sesama manusia. Mengapa? 


Atas alasan apa manusia dapat mencintai orang lain yang mungkin kurang atau tidak berjasa kepada dirinya, sedangkan kepada Tuhan yang sangat berjasa pada dirinya, tidak dia cintai.Kerana itu bila sudah tidak cinta Tuhan, otomatik cinta pada sesama manusia sudah tidak murni. Akibatnya kesan negatifnya terlalu banyak. Tidak berkasih sayang, tidak pemurah, tidak amanah, tidak ada rasa tanggungjawab, tidak ada perikemanusiaan, keadilan dan kerja sama. 


Kalaupun ada kerjasama bukan karena cinta, tidak ikhlas dan ada kepentingan, mungkin karena ingin keuntungan ataupun untuk menjaga harga diri. Karena itu ikatannya terlalu tipis dan dapat berpecah kapan saja. Orang yang kehilangan Tuhan bukan saja di kalangan orang yang tidak ikut syariat, bahkan orang yang shalat pun sudah kehilangan Tuhan. Walaupun mereka banyak di mesjid, tapi sebenarnya tidak mencintai Tuhan. 


Sebab itulah tidak lahir kasih sayang, tidak lahir pemurah, kerja sama, bermaaf-maafan. Akibatnya di dalam masjid pun dapat terjadi pertengkaran dan perkelahian. Begitu juga dalam sebuah keluarga poligami, bila sudah kehilangan Tuhan maka akan huru haralah rumah tangga sekalipun mereka kaya, berharta, berjabatan tinggi dan terkenal.Sebab itu dunia hari ini sudah sangat kronis. Bila cinta tidak ada, maka kasih sayang tidak ada. Sedangkan kasih sayang makanan jiwa. Bila jiwa tidak diberi makan, maka orang kaya akan gila kuasa, sakit jiwa dan tidak ada kebahagiaan. 


Masalah masyarakat hari ini banyak melanda orang yang bertaraf tinggi, ada kuasa, pemimpin. Antara masalah yang sering dihadapi ialah anak-anak terlibat narkotika, isteri lari, isteri tidak taat, masing-masing tidak sehaluan. Perpecahan dalam rumah tangga, baik rumah tangga poligami ataupun rumah tangga monogami begitu terlihat nyata. Walaupun ada uang, rumah besar, kedudukan tinggi tapi anak-anak berkelahi satu sama lain. Inilah akibatnya bila Tuhan sudah hilang. Bila cinta pada Tuhan sudah tidak ada, maka hilanglah cinta sesama manusia.Bila cinta tuhan sudah tiada ada, maka hilanglah rasa kasih sayang, bertolong bantu, bertolak ansur, maaf memafkan, nasehat menasehati, lindung melindungi, dan lain-lain. 


Hari ini manusia bukan saja tidak mampu mengamalkan poligami yang indah bahkan sholat pun tidak sanggup atau kalau dibuatpun sekadarnya saja. Sholat tidak dijadikan medan mengadu, merintih dan berasyik ma'syuk dengan Tuhan. Bukan saja poligami yang hilang, ajaran islam yang bersifat perbuatan dalam kehidupan sehari-hari 99% sudah hilang. Kalau kita ingin menghidupkan semula dan mengamalkan Islam sebagai cara hidup di dalam masyarakat, mesti diutamakan dahulu dengan menanam benih cinta Tuhan dalam masyarakat sehingga masyarakat fanatik dan mabuk dengan Tuhan dan RasulNya. 


Coba lihat sejarah Rasulullah SAW yang berjuang sebanyak 23 tahun. Perjuangannya terbagi 2:
1. Memperjuangkan Tuhan selama 13 tahun.
2. Memperjuangkan syariat Tuhan selama 10 tahun.
Padahal Tuhan Esa, sedangkan syariat Tuhan beribu banyaknya tetapi masa yang diambil untuk memperjuangkan Tuhan lebih banyak. Sebab, apa arti berjuang dan beribadah bila tidak cinta Tuhan, apa arti shalat, bila tidak cinta Tuhan. Apa arti menolong orang tua bila tidak cinta Tuhan. Padahal sayang lebih besar dari menolong. Sayang lebih besar daripada patuh. Sebab itu kalau sembayang, puasa, naik haji, apalagilah poligami, akan ditolak kalau dibuat tanpa cinta Tuhan. 


Apa ertinya bersyariat kalau tidak kenal tuhan dan kalau tidak ada hubungan dengan tuhan. Padahal syariat adalah yang menghubungkan manusia dengan tuhan. Karena itu kenalkan dulu Tuhan baru syariat. Kalau sudah cinta dengan Tuhan, jangankan shalat, zakat, haji, poligami, bahkan nyawa pun dia berikan. Keluarga yang mengamalkan poligami atas dasar cintakan Tuhan akan menunjukkan suasana kasih sayang yang luar biasa diantara suami dengan isteri dan anak-anak, isteri dengan isteri, anak-anak dengan anak-anak walau dari ibu yang lain. Setiap orang akan mencintai, mengasihi dan mengutamakan yang lain karena mereka tahu Allah yang mereka sangat cintai itu menyukai amalan-amalan itu

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

TETAMU ALLAH

MENJADI TETAMU ALLAH.

Tetamu Allah adalah satu gelaran sangat istemewa dalam Islam.  Allah dan Para Rasul sendiri memberikan layanan istemewa kepada tetamu. Dalam Islam wajib melayani tetamu yang datang bertamu ke tempat kita. Bagi umat Islam yang tahu kelebihan gelaran tersebut mereka akan berusaha dan memasang cita-cita untuk mendapat menjadi "Tetamu Allah ". Manusia di dunia ini dapat menjadi tetamu negara sebagai VIP itu pun manusia sudah rasa sangat berharga dan istemewa. Kerana menjadi tetamu VIP akan menerima layanan lima bintang. 

Betapalah apabila manusia kalau dapat menjadi tetamu Allah ia akan merasakan sepanjang hidupnya bahkan ia akan diberikan nilai sampai ke  Akhirat. "Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah. Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya". ( sedutan madah Abuya Imam Ashaari Muhammad At Tamimi ).

Satu istilah yang disebut oleh Allah d…

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.

KEAJAIBAN SUNGAI FURAT DAN DAJLAH TANDA KIAMAT.
(Sungai Dajlah).

Mengimbau kembali XPDC penulis ke Iraq melalui jalan darat dari Jordan pada 9 januari 1990. Menaiki kereta jenis GMC yang boleh memuatkan 9 penumpang. Kali ini penulis hendak kongsikan maklumat berkaitan dengan sejarah Sungai Furat dan Dajlah. Rujukan kebanyakkan dari risalah-risalah yang di terbitkan oleh kerajaan Iraq. Perjalanan darat dari Jordan ke Iraq mengambil masa 12 jam. Sepanjang perjalanan terlalu banyak sekatan tentera di dua buah negara tersebut. Terutamanya semasa berada di kawasan Iraq. Sejarah purba dan sejarah moden Iraq banyak berkaitan dengan sungai tersebut. Furat dan Dajlah merupakan antara sungai yang memiliki ikatan sejarah yang kuat dengan ajaran Islam. 

Sungai yang menjadi sumber mata air di Anatolia, Turki, dan bermuara di Teluk Persia itu berkali-kali disebutkan dalam berbagai hadis. Sungai Furat juga dikaitkan dengan Nabi dan rasul sebelum Nabi Muhammad SAW. Ia juga dikaitkan dengan tanda kiamat s…

ASAL USUL KAMPUNG DATUK KERAMAT.

PUSAT PENGAJIAN ABUYA PRAKTIKAL.
( Pasar Datuk Keramat dikaitkan dengan pasar Siti Khadijah Kelantan ).

BAGI warga kota, nama Kampung Datuk Keramat memang tidak asing lagi, bukan saja kerana ia antara kawasan perkampungan Melayu terbesar di ibu negara, tetapi ia juga adalah syurga makanan. Sebut saja makanan apa, pasti dapat dijumpai di situ.Begitu juga setiap kali kedatangan bulan Ramadan, Kampung Datuk Keramat bertukar wajah menjadi pesta makanan dengan ratusan gerai menjual pelbagai jenis makanan tempatan terutamanya di kawasan Pasar Datuk Keramat. Dalam kemeriahannya sebagai syurga makanan, ramai yang tidak tahu asal-usul nama penempatan ini. BH Plus menyingkap maksud di sebalik nama perkampungan ini. 

ABUYA memulakan jemaah pengajiannya di kampung Datuk Keramat. Ketika itu kumpulan pengajian Abuya dikenali dengan pengajian ".RUMAH PUTIH". Dipanggil rumah putih kerana rumah tersebut berwarna putih. Di markaz tersebut diadakan perjumpaan dikalangan ahli pengajian. Program tet…